Jenis Teh Manfaat Teh Tradisi Minum Teh

Manfaat Teh Melati untuk Kesehatan dan Kulit

Manfaat Teh Melati untuk Kesehatan dan Kulit – Teh melati bermanfaat bagi pikiran dan tubuh dengan berbagai cara. Dalam bentuk aslinya, Melati adalah bunga yang indah. Saat diseduh sebagai teh, Jasmine menawarkan rasa yang lezat. Ketika diresapi dengan teh putih atau teh hijau, Anda memiliki salah satu teh dengan rasa terbaik yang pernah Anda pikirkan. Tetapi apakah itu bermanfaat? Apa yang membuatnya unik? Nah, menurut banyak penelitian ilmiah, teh melati telah menunjukkan potensi dalam membantu meningkatkan kesehatan dalam berbagai cara. Ini juga bermanfaat bagi kulit dan dapat menghilangkan stres serta membantu penurunan berat badan. Sebelum kita berbicara tentang manfaat ini secara lebih mendalam, mari kita bicara lebih banyak tentang teh melati dan sejarahnya.

Manfaat Teh Melati untuk Kesehatan dan Kulit

Apa Itu Teh Melati?
Gypsytea – Teh melati tersedia dalam berbagai jenis, termasuk teh hijau melati, teh herbal melati, dan teh putih melati. Anda bahkan akan menemukan teh hitam melati, dan teh oolong tetapi rasanya tidak begitu terasa dalam minuman teroksidasi ini seperti pada teh hijau dan putih. Bagaimana teh hijau melati dan teh putih melati disiapkan? Pada bulan Juni, Juli, dan Agustus, para pekerja memetik kuncup melati ketika embun telah menguap, dan matahari terbenam.

Pemetik hanya memetik kuncup yang akan mekar dan menyimpannya di tempat yang kering selama sehari. Setelah bunga mekar di malam hari, mereka melepaskan aroma khasnya. Pada saat inilah bunga disimpan ke dalam nampan keranjang untuk proses pewangi. Setelah beberapa jam, daun teh yang diletakkan di bawah bunga menyerap rasa dan aroma melati yang berbeda. Teh bermutu tinggi diambil melalui proses pengharuman berulang untuk memastikan aromanya lebih kuat. Produk jadi memiliki aroma bunga melati serta aroma bunga melati. nada berumput dari teh dasar- baik teh putih atau hijau.Di sisi lain, teh herbal melati adalah minuman yang seluruhnya terbuat dari bunga melati dan disukai oleh orang-orang yang ingin mengurangi asupan kafein atau mereka yang mencari minuman bebas kafein.

Sejarah Teh Melati
Teh melati telah digunakan selama ribuan tahun, dan penggunaannya dapat ditelusuri kembali ke Tiongkok, di mana teh itu disediakan untuk keluarga kerajaan. Namun, sebelum penggunaannya di Cina, orang Persia (Iran) biasa membuat teh melati karena di sanalah bunga melati pertama kali ditanam sebelum mereka menemukan jalan ke Cina melalui perdagangan. Dinasti Ming memesan teh melati berkualitas tinggi dalam jumlah besar dan menggunakannya dalam campuran teh dengan jenis teh lain, kadang-kadang memilih melati sebagai bahan dasar teh atau hanya teh beraroma.Namun, orang Cinalah yang lebih memeluknya, dan di sinilah popularitasnya. Setelah berabad-abad, teh ini kini telah dianut oleh banyak orang di seluruh dunia, dan popularitasnya terus meningkat.

Manfaat Kesehatan Teh Melati
Jika Anda tidak yakin apakah akan meminum teh ini atau memilih teh lain, mungkin manfaat yang akan kita bahas di bagian ini akan lebih meyakinkan Anda. Dalam bentuk alaminya, bunga melati kaya akan antioksidan yang dapat membantu memerangi radikal bebas dalam tubuh. . Ini, pada gilirannya, mengurangi risiko mengembangkan berbagai kondisi kronis dan juga bermanfaat bagi kulit. Apa lagi yang Anda inginkan dari minuman pagi Anda? Nah, berikut ini manfaat teh melati secara lebih mendalam.

Baca Juga : Mengulas Teh Sarapan Irlandia vs Inggris

1. Meningkatkan Energi
Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, teh melati menggunakan teh dasar seperti teh putih atau hijau. Teh asli ini dibuat dari daun tanaman Camellia Sinensis, yang mengandung kafein. Oleh karena itu, kandungan kafein teh ini tergantung pada teh asli mana yang digunakan sebagai teh dasar, meskipun teh hijau adalah yang paling umum. Secangkir teh hijau melati memiliki 35mg kafein sedangkan kopi memiliki 95mg. Oleh karena itu, Anda dapat mengurangi asupan kafein dengan beralih dari minum kopi ke teh melati, sambil tetap mendapatkan dorongan energi untuk membuat tubuh Anda aktif. Kafein dalam teh melati juga dapat membantu Anda tetap waspada, tetapi kita akan membicarakannya nanti.

2. Memiliki Sifat Anti Penuaan
Pernahkah Anda mengunjungi toko kecantikan dan melihat krim wajah anti-penuaan dijual seharga $99 dan bertanya-tanya apakah ada alternatif lain? Jawabannya adalah teh melati, khususnya teh putih melati. Sebuah studi oleh BioMed Central menunjukkan bahwa teh putih memiliki aktivitas antioksidan yang dapat memberikan efek positif pada penampilan kulit Anda. Para peneliti secara khusus melihat efek kolagen dan elastin, dua protein struktural yang ditemukan di kulit. Elastin mempertahankan elastisitas kulit dan mendorong perbaikan luka yang pecah. Di sisi lain, kolagen, protein dalam jaringan ikat, mendukung kekuatan kulit, dan juga mendukung elastisitas. Ketika dua protein struktural ini rusak, mereka dapat menyebabkan kulit melorot dan mengembangkan kerutan. Asam amino dan aroma melati dapat membawa manfaat yang jauh lebih kuat daripada secangkir kopi.

Studi tersebut menemukan bahwa putih memiliki aktivitas anti-elastase karena adanya antioksidan seperti EGCG, yang dapat membantu memecah ikatan peptida dalam kolagen, sehingga mencegah kerusakannya. Hasil- kulit lebih baik. Oleh karena itu, kita dapat menyimpulkan bahwa teh putih melati dapat membantu memperbaiki penampilan kulit Anda. Banyak produk perawatan kulit yang memiliki bunga melati sebagai salah satu bahannya. Antioksidan yang dibawa melati dapat bermanfaat bagi kulit. Dengan cara yang sama, teh melati juga dapat bermanfaat bagi kulit dari dalam.

3. Membantu Menurunkan Berat Badan
Menurunkan berat badan itu menantang, dan dengan demikian memiliki sedikit dukungan ekstra dapat membuat perjalanan memotivasi dan bermanfaat. Teh melati telah menunjukkan potensi untuk membantu penurunan berat badan dengan meningkatkan metabolisme, terutama bila digabungkan dengan teh hijau. Metabolisme yang lebih cepat berarti pencernaan makanan dan asimilasi nutrisi yang lebih cepat, yang mengarah pada penurunan berat badan. Sebuah penelitian di Jepang yang dilakukan pada tahun 2010 menunjukkan bahwa teh hijau dapat meningkatkan tingkat metabolisme istirahat, yang berarti membakar lebih banyak kalori dan lemak. Oleh karena itu, dengan meminum teh hijau melati, Anda bisa menurunkan berat badan meski sedang tidak berolahraga. Namun, penting untuk disebutkan bahwa teh ini bukanlah pembuat keajaiban, dan dengan demikian, Anda perlu mengintegrasikan diet penurunan berat badan yang tepat dan rutinitas olahraga agar Anda dapat melihat hasil yang signifikan. Selain itu, Anda dapat memilih untuk minum teh herbal melati, yang merupakan minuman rendah kalori untuk menghindari pengepakan lebih berat.

4. Dapat Membantu Mencegah Kanker
Kanker adalah penyakit umum dalam masyarakat modern yang mempengaruhi banyak orang, dan fokus saat ini adalah mencegah diri Anda dari penyakit kronis ini. Untungnya, teh melati dapat membantu mencegah kanker dengan menghancurkan radikal bebas dalam tubuh. Dengan kandungan antioksidan yang tinggi, teh melati membantu menghilangkan radikal bebas yang berkeliaran di dalam tubuh. Radikal bebas dibawa oleh polutan di lingkungan dan makanan yang kita makan. Mereka dapat menyebabkan sel-sel tubuh bertindak tidak teratur, yang dapat menyebabkan kanker dan penyakit saraf. Tergantung pada teh dasar yang Anda pilih untuk dicampur dengan teh melati, Anda dapat menuai manfaat antioksidan yang berbeda. Misalnya, teh melati dengan teh hijau sebagai dasarnya mengandung katekin (antioksidan) tingkat tinggi sedangkan teh melati yang diseduh dengan teh hitam memiliki kadar theaflavin (antioksidan) yang tinggi.

Teh hijau melati kaya akan antioksidan dan polifenol, termasuk epigallocatechin gallate yang dapat membantu mencegah kanker. Studi lain yang diterbitkan dalam American Journal of Clinical Nutrition menunjukkan bahwa epigallocatechin gallate dapat membantu melindungi DNA sel dari kerusakan akibat radikal bebas. Dalam penelitian lain yang dilakukan di China, terbukti bahwa mengonsumsi teh hijau melati dapat mengurangi risiko terkena kanker gastrointestinal.Jika Anda lebih suka melati dicampur dengan teh hitam, Anda masih akan menuai manfaat melawan kanker karena teh hitam mengandung theaflavin, yang menghambat pertumbuhan sel kanker.

5. Meningkatkan Kesehatan Kardiovaskular
Mempertahankan sistem kardiovaskular yang sehat berarti Anda hidup lebih lama dan lebih sehat. Dengan meminum 2-3 cangkir teh melati setiap hari dapat membantu menjaga kerja jantung Anda secara optimal dan menurunkan risiko penyakit kronis. Antioksidan yang sama dalam teh ini yang membantu mencegah kanker juga memastikan jantung Anda tetap sehat. Katekin dalam teh melati membantu menurunkan oksidasi kolesterol LDL yang tidak sehat. Kadar kolesterol LDL yang tinggi dapat memperbesar arteri dan vena, sehingga menyebabkan pembekuan darah, serangan jantung, dan stroke. LDL dikenal sebagai kolesterol jahat dan telah dikaitkan dengan berbagai masalah kesehatan kardiovaskular, termasuk diabetes dan tekanan darah tinggi. Orang dengan penyakit jantung mungkin menganggap teh melati atau daun teh hijau dan aromaterapi sebagai cara yang tidak mengganggu untuk memperbaiki kondisi mereka.

6. Dapat Membantu Mencegah Diabetes Tipe 2
Penyebab utama diabetes tipe 2 adalah ketidakmampuan tubuh memproduksi insulin atau mengatur produksinya. Gaya hidup dan faktor genetik juga berkontribusi terhadap penyakit ini. Dengan minum teh hijau melati, Anda dapat mengatur produksi insulin, sehingga mencegah diabetes. Sebuah studi yang dilakukan oleh BMC mengungkapkan bahwa antioksidan dalam teh hijau dapat menurunkan kadar glukosa darah pada tikus. Meskipun penelitian pada manusia belum ekstensif, penelitian ini menunjukkan bahwa teh hijau melati memungkinkan untuk mengatur gula darah pada orang yang mengalami lonjakan atau kadar gula darah rendah. Teh melati juga membantu mengatur kadar glukosa pada individu, sehingga mengurangi risiko mengembangkan diabetes.

7. Baik untuk Kesehatan Kulit
Teh melati dan minyak esensial yang berasal dari bunga melati memiliki sifat antibakteri serta antioksidan yang dapat membantu Anda menjaga kesehatan kulit yang baik. Sementara minyak melati dapat digunakan secara topikal untuk menyembuhkan luka dan bekas luka, meminum tehnya dapat memberikan manfaat kulit dari dalam. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, polifenol dan antioksidan kuat dalam teh melati bertindak sebagai elemen anti-penuaan dengan menghilangkan radikal bebas, yang diketahui menyebabkan kerusakan kulit dan kerutan. Polifenol membantu meminimalkan garis-garis halus dengan menyamaratakan pigmentasi kulit. Oleh karena itu, mengonsumsi 2-3 minuman sehari dapat bermanfaat bagi kulit Anda. Selain itu, Anda dapat mencuci muka dengan secangkir teh melati dingin setiap hari.

Please follow and like us:
Tags: