Seperti Apakah Rasa Teh Pu-erh
Jenis Teh

Seperti Apakah Rasa Teh Pu-erh?

gypsytea – Teh pu-erh adalah teh khusus yang sering dianggap sebagai rasa yang didapat. Ini karena rasa dan aromanya yang cukup berbeda dari teh lainnya. Bagian pertama artikel ini akan fokus pada perbedaan antara pu-erh, teh hitam, oolong, dan teh hijau.Semua teh dibagi menjadi tiga kategori berdasarkan metode pengolahannya: mentah/belum diproses (hijau atau hitam), semi-teroksidasi (putih/coklat), dan teroksidasi penuh (hitam atau coklat). Semua teh ini rasanya berbeda satu sama lain. Rasa teh tertentu tergantung pada metode pengolahan yang digunakan untuk memproduksinya.Semua teh dibagi menjadi tiga kategori berdasarkan metode pengolahannya: mentah/belum diproses (hijau atau hitam), semi-teroksidasi (putih/coklat), dan teroksidasi penuh (hitam atau coklat). Semua teh ini rasanya berbeda satu sama lain. Rasa teh tertentu tergantung pada metode pengolahan yang digunakan untuk memproduksinya.

Seperti Apakah Rasa Teh Pu-erh?

Seperti Apakah Rasa Teh Pu-erh

Apa yang Membuat Rasa Teh Pu-erh Berbeda?

Seperti Apakah Rasa Teh Pu-erh – 1. Ada dua perbedaan utama antara teh pu-erh dan teh lainnya:
Pu-erh biasanya dihasilkan dari campuran daun teh yang berbeda, sebelum difermentasi. Hal ini memungkinkan teh untuk mengembangkan rasa yang berbeda yang tidak dapat direproduksi dengan metode lain. Sebagai perbandingan, semua jenis teh hijau dan hitam lainnya diproduksi dari bahan dasar yang sama. Oleh karena itu, mereka umumnya memiliki rasa yang sama satu sama lain. Oleh karena itu, teh ini dapat diklasifikasikan sebagai ‘mentah’ atau ‘teroksidasi‘. Seperti yang akan kita lihat dalam artikel ini, kedua pembagian ini tidak selalu jelas. Misalnya, beberapa teh putih/coklat diproduksi menggunakan metode semi-oksidasi (meninggalkan sedikit warna hijau alami daun).
2. Teh pu-erh tidak difermentasi menggunakan bakteri. Ini membuatnya terasa berbeda dari teh lain, yang mengalami fermentasi oleh bakteri yang sama.

Aroma dan Rasa Teh Pu-erh
1. Pu-erh dihasilkan dengan mengukus atau merebus campuran daun teh yang berbeda (atau terkadang bahan lain). Teh yang dihasilkan umumnya dikenal sebagai ‘daun longgar campuran’ atau ‘teh curah’. Proses ini umumnya digunakan dalam produksi teh hitam dan teh oolong, meskipun juga digunakan dalam persiapan teh hijau. Artinya pu-erh memiliki aroma yang lebih kompleks dibandingkan teh lainnya.
2. Ciri khas lain dari pu-erh adalah aromanya yang samar dan tajam. Hal ini sebagian disebabkan oleh fakta bahwa itu diproduksi oleh fermentasi daun teh. Sebagai perbandingan, semua jenis teh lainnya diproduksi melalui pengukusan atau perebusan, yang tidak memberikan aroma apa pun pada teh.
3. Rasa teh pu-erh bisa dibilang manis. Ini karena biasanya memiliki persentase gula dan mineral yang tinggi di dalamnya (dibandingkan dengan teh lainnya). Teh hijau dan hitam umumnya memiliki kadar zat ini jauh lebih rendah daripada teh oolong.
Bahan utama yang digunakan dalam produksi pu-erh adalah daun muda atau setengah baya, yang mengandung sebagian besar karbohidrat dan zat asam.Zat-zat ini difermentasi oleh bakteri simbiosis dan ragi untuk menghasilkan aroma yang kompleks. Ini juga alasan mengapa teh pu-erh dapat disimpan selama bertahun-tahun tanpa kehilangan rasanya.
4. Selain baunya yang unik, teh pu-erh memiliki rasa yang kuat dan tajam yang bertahan lama di mulut setelah diminum. Hal ini karena kandungan tanin dalam daunnya yang cukup besar (dibandingkan dengan jenis teh lainnya). Tanin adalah senyawa polifenol yang ditemukan di banyak jenis tanaman, termasuk buah-buahan, herbal, dan pohon. Mereka dikenal memiliki sifat antioksidan di dalamnya; sehingga mereka juga dapat membantu mencegah kerusakan sel dan mendorong pembentukan sel baru.
Tanin diekstraksi selama proses fermentasi. Inilah sebabnya mengapa teh pu-erh begitu kuat rasanya. Sebagai perbandingan, teh hijau dan teh hitam memiliki kadar zat yang relatif rendah di dalamnya. Tanin juga bertanggung jawab atas kepahitan yang kadang-kadang dikaitkan dengan minum teh pu-erh.
5. Ciri khas lain dari pu-erh adalah memiliki aroma tanah yang sangat khas. Hal ini karena daun teh pu-erh sering dicampur dengan jenis daun teh lain yang digunakan untuk keperluan pengobatan tradisional Tiongkok. Ini umumnya disebut teh ‘tonik’ (atau ‘tonik’ dan ‘obat’).
Bahan utama teh tonik adalah ramuan Ephedra sinica, atau Ma Huang (dikenal dalam bahasa Inggris sebagai ma huang). Hal ini diyakini memiliki sifat stimulan dan astringen. Herbal lain yang digunakan dalam pembuatan teh tonik termasuk tanaman Scutellaria baicalensis dan tanaman Coptis chinensis.Perpaduan herbal tersebut menghasilkan aroma yang sangat khas. Inilah sebabnya mengapa teh pu-erh kadang-kadang dapat digambarkan memiliki aroma ‘obat’

Baca Juga : Mengulas Manfaat Kesehatan Teh Hitam Leci

Seperti Apa Rasanya Pu-erh?
Teh pu-erh dapat disimpan selama bertahun-tahun tanpa kehilangan rasanya yang lezat. Ini karena metode fermentasi unik yang digunakan untuk memproduksinya. Oleh karena itu, sebagian besar pu-erh memiliki tekstur yang sangat mirip dengan teh tua yang sudah tua. Namun, perlu juga dicatat bahwa jenis dan kadar pu-erh yang berbeda akan memiliki rasa yang berbeda. Oleh karena itu, biasanya sulit untuk menggambarkan rasa teh pu-erh tertentu dengan membandingkannya dengan jenis teh lainnya atau dengan menggunakan deskripsi tradisional seperti aroma ‘bersahaja’ atau ‘obat’.

Ada beberapa gambaran umum yang dapat diberikan kepada pu-erhs:
Diseduh dengan cara yang berbeda, teh pu-erh bisa memiliki rasa yang sangat kuat dan tajam. Teh pu-erh sering digambarkan memiliki aroma dan kekuatan ‘obat’. Ada juga berbagai macam rasa yang bisa dimiliki pu-erhs. Ini termasuk: pahit, astringen, bersahaja, buah (kebanyakan bila menggunakan daun tonik), pedas, manis dan asam.Karena metode produksinya yang unik, pu-erhs biasanya memiliki tekstur yang cukup berbeda dari jenis teh lainnya. Mereka sering memiliki rasa mulut yang agak ‘keras’ atau ‘kering’. Ini karena mereka tidak difermentasi oleh bakteri (seperti teh lainnya).Untuk alasan ini, pu-erh biasanya memiliki umur simpan yang agak pendek (biasanya tidak lebih dari dua tahun), meskipun beberapa diketahui ‘berumur’ selama beberapa dekade. Namun, mereka adalah minuman yang sangat sehat dan tidak boleh disamakan dengan teh hitam biasa atau oolong.Rasa berbagai jenis pu-erh akan bervariasi. Jenis pu-erh yang paling umum meliputi: ‘sheng tua’, ‘sheng muda’, dan ‘mu shan’. Ada juga banyak grade dan jenis pu-erh lainnya, seperti: ‘full leaf’, ‘shou puerh’, dan lainnya.

Please follow and like us: